Piala Sudirman Hari ke satu yang menentukan Indonesia,, #maknyusss

Sebagai seed unggulan, pertandingan tim Indonesia (INA) cenderung rada penuh pertaruhan dari awal. Dengan menurunkan pasangan awal yang (bukan) terbaik, sektor ganda campuran (XD) jelas menambah berkas PR dan pelatihan untuk PBSI. Tantowi Ahmad berpasangan dengan Gloria Widjaya, setelah si butet alias Liliyana Natsir harus istirahat karena masih penyembuhan akibat cidera panjang di tahun 2016.

        gue liatin di youtube dari badmintonTVin

       Pertandingan Tantowi/ Gloria harus berakhir rubber lawan Satwiksairaj RANKIREDDY/
Ashwini PONNAPPA dengan skor 20-22 21-17 19-21menghabiskan waktu yang cukup lama sejam lebih enam menit, skaligus kekalahan perdana untuk tim Indonesia di Piala Sudirman Grup D. Pasangan muda non unggulan dari India (IND) emang bener – bener aman dan nggak banyak ngebuat kekagokan dari awal, sepertinya mereka dan tim pelatih udah berhati – hati dengan Tantowi yang berpengalaman di berbagai laga level 1 hingga olimpiade tentunya. Keliatan dari cemesan si Ranki yang menhujam dan nggak banyak tipu – tipu depan net. Tapi, secara keseluruhan emang pasangan baru Tantowi dan si cantik Gloria ini emang masih rada baru dan terasa banyak kagoknya, jadi sering Gloria manggil Owi untuk ngambil bola muntah ke depan dan bagian samping. Teriakannya kedengeran beberapa kali juga dengan kebanyakan juga menyebabkan penambahan poin untuk pasangan ganda campuran India.

Pertandingan ke berlangsung sektor tunggal putra (MD) yaitu unggulan pelatnas Jojo “Jonathan Christie” lawan Srikant Kidambi. Keduanya bertemu terakhir di Singapore Open 2017 dengan kekalahan yang pahit, walopun akhirnya juga terulang di Piala Sudirman juga straight pula!. Booom…. Dan terpaksa mau nggak – mau minimal sampek pertandingan Fitriani lawan P.V Sindu (unggulan 5 besar dunia) harus menang atau kemungkinan kandas lebih awal di Gold Cost stadium arena, Australia. Kembali ke kisah jojo tadi, pertandingan sih emang dikuasai kejangkungan dari mang Kidambi, Smash akurat dan netting keras nggak disangka lebih mengerikan ketimbang di Singapur Open kemarin. Jadi, di set pertama Jonathan lebih sering main atas,set  kedua netting. Tapi ada boleh dibuat. Emang kalo ngerasain sendiri lawan atlet India itu emang harus ciamik mainin bola atau nggak kemungkinan dihajar habis pas smash, (karna saya pernah ngalamin..hehe), tapi menang.

jojo

Jojo sempat dihajar 7-0 di set kedua, tapi tetep bangkit hingga menyentuh angka 16 point

      Pertandingan selanjutnya yaitu yang paling difavoritkan untuk menjadi the next Ahsan/Hendra, apalagi kalo bukan ganda putra Marcus Fernaldi Gideon dan Kevin Sanjaya Sukamulyo.

kev2.png

ini doang kan yang paling elo yakin menang, hayoo ngaku BL-BL. hh…dasar 

Dan, seperti udah diduga oleh mayoritas BL (sebutan batminton lovers jagat media), pertandingan kali ini emang menang mudah pasangan juara All England 2017 ini, cukup 26 menit untuk menyudahi perlawanan Satwiksairaj /RANKIREDDY dan Chirag SHETTY. Skor set satu aja mencolok banget nggak diberi 10, 21-9 dan 21 – 17, itupun set ke dua pas udah Game point (istilah untuk pertandingan dengan skore kurang se-poin) si kevin mainin kok dengan ngangkat bola terus sampe ada mungkin 5 kali smash di tempat yang sama, kalo nggak salah salah si jangkung Shetty (IND). Skalian memberi kesempatan, mereun….hh

kev

Pertandingan Mens double yang enjoyy

Dan, Fitriani akhirnya emang menjadi kudapan sama sang maestro dari India P.V Shindu 2 set langsung. 8-21 19-21, dalam kurun waktu 42 menit, cukup sakit untuk sebuah pertandingan tunggal, kayaknya kalo gue yang main, bakal nangis lagi di kamar ganti sejadi – jadinya….*tapi mending jangan sampek ya dek Fitriani…Semangat!!!

Nah, secara keseluruhan permainan disektor tunggal putri (WS) dari tahun ke tahun emang mewakilin banget, Loop dan serangan mendadak menjadi senjata rahasia. Jadi kalo banyak perban dan koyo elastis di bagian dengkul dan pundak, emang begitulah pertandingan jika banyak mengandalkan loop dan footwork depan – belakang. Rada sakit euy. Tapi emang set kedua jadi pembuktian bagaimana Fitriani sebagai pemain (bener –bener) muda nggak mau bermain setengah – setengah dan serba offensive, keliatan teriakannya bener – bener puas dan keras di detik – detik serangan poin 16 ke 19 nya, walopun si Pusarla tetep mampu menyerang lewat semesan tajam banget. Kalo elo pada nggak percaya, mending nonton sendiri ulangannya deh. Mungkin untuk FItriani tinggal, lebih banyak pertandingan level satu BWF/super series dan dijaga kesehatannya, insyallah bisa top 10 deh. Liat aja….

fitr

Buffer emang ngeganggu sih, tapi demi prestasi dan kebanggaan kenapa enggak untuk bersabar lebih lama!, yang nggak Fit….hehe

    Kemungkinan untuk bisa menembus stage 2 alias perempat final makin berat dipundak para jawara timnas kali ini. Karna syarat mutlaknya adalah ngalahin tim Denmark (DEN) yang ngebabat abis India kemarin dengan skor 3-0 langsung, kemudian dilanjut pertandingan sisa jadi 4-1, (sistem seleksi poin dan jumlah kemenangan). Ya, kemungkinan besar tentunya struktur pemain yang dipasang dari awal untuk main ya yang paling best perform pas latihan uji coba kemarin, Garuda Vs Elang.

Pertandingan akhir untuk katagori ganda putri (WD)  si Del-Ros, lawan Ashwini PONNAPPA/ REDDY N. Sikki. Set pertama didapat pasangan India dengan skor rada jauh 21 – 12, walopun Della sering nyemesh. Babak kedua Della Destiara HARIS/Rosyita Eka PUTRI SARI tetep dominan mainnya, walo kalo udah ke counter sering nyangkut sendiri. Emang kayaknya bener deh kata si “Meymey” Melani (atlet junior dari tim exist Jakarta yang sempet ketemu kemarin di Kemenpora RI), bahwa kalo pasangan ganda itu emang mainnya harusoffense.  FYI, dia lebih tinggi dari pada gue dong, padahal masih umur 14 tahun. Dan, murah senyum banget sama……… *semuanya. Trimakasih lho…

Kembali ke pasangan ganda putri Indonesia, karna nulisnya ini pas pertandingan lagi jalan juga, jadi maklum ada selingan dan sedikit flashback.  Jam udah nunjukin 7.17 PM, brarti secara keseluruhan penggemar bulutangkis tanah air mandi keringat dan dag – dig – dug lebih dari 4 jam dari  jam 3 sore waktu Indonesia barat. Ditambah pertarungan sektor WD (biar lebih gampang nyebutnya), banyak banget rally-nya. Serunya nonton ganda cewek tuh, kenceng banget smash-nya, kena kepala benjol pasti. Dan siapa yang kuat dia yang menang, karna mainin bola di depan net untuk ganda putri rada ngeri samberannya. Btw, tadi sempet ketemu Hendrawan di court tunggal putri pas P.V Shindu.

dela

Si Della siap menerima bola servis

del ros2

Penampakan dua ganda putri dari samping, karna jarang banget di close-up sama kamerawannya

del ros

Smasnya kenceng banget sob, ada mungkin 300an Km/jam. Apalagi ditambah suara “euh!!). Photo: Rosita lagi nyemash

del ros3

Della Destiara HARIS/Rosyita Eka PUTRI SARI pake raket Yonex, walo sponsor utama PBSI Li-Ning.

Daan, pertandingan berakhir untuk kemenangan tim India, Del-Ros ditikung di poin 17 walopun terus kejar – kejaran dari poin 6 ke atas. Tapi nggak buruk – buruk amat sih mainnya, buktinya cuman kalah tipis di set kedua dengan skor 21-19. Dengan begini Indonesia 1 – 4 India. Besok di jam sama Indonesia bakal bertemu Denmark, dengan target mutlak dapet 3 kemenangan terlebih dahulu. Sip, pasti bisa. 

Special acknowledgement to:

 BadmintonTv by BWF on Youtube Channel.

 

IMG_0745

Senyum si Mae, Atlet Exist Jakarta. Wawancara sehabis pertandingan eshibisi di lapangan  Kemenpora RI

 

Advertisements