Pohon Wasiat

Pernah liat nggak kalo di Jepang tuh ada tradisi nanem pohon untuk setiap satu kelahiran? iya gue sih taunya di Anime Usagi no Drop (うさぎドロップ) yang diadopsi dari karangan Yumi Unita. Cuman kalo dipikir – pikir juga keren nih nanem pohon (Kayu) tahunan untuk sebuah nyawa yang masih hidup. Pastinya nggak bakal banyak yang protes kalo IbuKota makin panas. Atau emang jiwanya yang emang suka ngeluh di medsos,,,hmmng

Kalo itung-itungan ilmiahnya, 1 buah pohon bisa ngehasilin 5 mili liter (seperseribu liter) Oksigen segar dalam satu jam, itupun bakal naik volumennya seiring pertumbuhan cabang, ranting yang berdaun lebat. Nah, kebutuhan manusia cukup 50 liter oksigen untuk setiap hirupan/jamnya. Kebayangkan betapa segernya jika masyarakat pada nanem pohon, ngehirup udara teh enak gitu kaya pas lagi maen di Allianz ecopark, Ancol atau Kebun Raya Bogor. Kaya ada sensasi adem – ademnya dalam idung. bersih, segerrrrrr.

Sebenernya fenomena nanem-menanem di kampung ane Aryojeding – Tulungagung bukan hal yang ngejutin sih, tiap hari juga ngerasain betapa segernya udara dan nimatnya. Itupun sadar ketika udah rada lama di daerah dan ke kota – kota besar ala Jakarta-Bekasi, mayoritas emang udaranya kontribusi dari kendaraan bermotor.

Nah, sebagai rekomendasi gue saranin nanem pohon buah aja biar gampang, mau investasi atau nanem sendiri dari hasil cangkokan. Atau berprinsip orang desa, nanem kelapa biar hasilnya bisa untuk anak cucu. #sip sekian trimakasih

Advertisements

Menggairahkan membaca jurnal dan berlari (ultra) kembali

Memulai setelah rehat sekian lama itu emang sesuatu. Susah karena trauma atau pedih capai yang dirasakan selama berhari – hari karena sumpek. Berbeda dengan sebuah pertandingan yang jelas ada kemenangan yang ditargetkan, membaca jurnal jelas bukan jenis yang itu. Memahami sambil membaca dengan berulang – ulang hanya bisa dirasakan di dalam jurnal, udah tulisannya kueeecilll dan pake bahasan yang serba metodis jelas membakar lemak kemarin yang cukup jika hanya sarapan sepiring nasi di pagi hari.

Membaca jurnal tak hayalnya berlatih dalam mempersiapkan race. Membaca, mencatat yang sip untuk dicatut dalam makalah skripsi dan diajukan untuk di review, dan jangan berharap dengan hasilnya apalagi kemenangan. Karna yang indah itu retorikanya, dari awal pencarian keyword di Elsevier, Wiley, Nature dan tempat jurnal open lainnya kemudian menerjemahkan dan membongkar pasang ke dalam tulisan hingga terkesan ciamik nggak selalu indah juga di telaahan pembimbing. Karna itu berproses itu kadang yang paling nikmat…..

Sepertihalnya membaca, membangkitkan kembali berlari rutin tiap pagi juga sama istimewannya. Walopun udah beratus – ratus kilometer udah pernah dilalui, kalo rehat lari secara rutin seminggu aja rasa malas itu akan membuas. Ibarat biasa ngangkat beban 5 kilo rutin walo harus tahan nafas ngangkatnya trus diistirahatin seminggu jadi 2 kilo aja udah nggak keangkat.

Ya, begitulah. Membaca dan berlari rutin tiap pagi itu bukan jenis pertandingan. Rasa prestisnya ya didapet dari hasil proses didalamnya. Melampaui dan memperoleh hasil yang belum pernah kita gapai sebelumnya. Itu tuh yang bakalan didapat, trus kadang pas lagi nyangkul dan pengamatan di lapangan jadi kebawa tuh sikap memaksakan diri dan berusaha melampui kedisiplinan yang terjadi ketika membaca dan berlari. photo0037.jpg

Ngepoin Kurikulum

“Nggak usah diyakinkan, udah beri contoh yang baik aja”.

Begitulah ucapakan Pak Dosen yang saya anggap, ini orang emang bener-bener ngajar “beneran”. Jangan nanya yang lain gimana ya…hhh
Kampus kami punya metode mengenai kurikulum yang keren “Transformative Learning”. Mengenai makna sepenuhnya saya belum seutuhnya mengerti, hanya saja kekaguman cita – cita, visi, dan learning outcome yang akan dilahirkan bener – bener memukau, bahkan untuk mahasiswa yang udah kepalang telat lulus (baca: banget).

“Kita udah dzolim kepada mahasiswa – mahasiswa kita” mau apa sebenernya mereka kedepannya. Bukankah kita mengajari mereka untuk mempersiapkan tubuh – tubuh mudah itu hingga 20 tahun ke depan?!.

Ya, kadang jantung sampek berdegub (beneran) ngalahin merindingnya bulu kudu. Karna, emang saya juga ngakui kurikulim, rps, deskripsi tugas yang dibuat itu emang bagus. Tapi apakaIMAG8598_thumb.jpgh pernah kita nanya ke mahasiswa “Gengs, kalian nanti mau jadi apa sih?” …

Walopun saya cuman sempet mampir nungguin temen-temen dan adik kelas termasuk asistensi praktikum nggak lebih dari 3 semester, kadang kok ya “sebego” itu cara ngajarnya. ‘Apa yang elo mau dan ajari di sini, gue yang lebih tau.’, berasa kok kaya udah paling dewa…

Jadi inget dulu, gimana dosen saya di akhir sebelum ujian. “Saya minta maaf jika hingga hari ini kalian nggak paham dengan materi saya brati saya yang salah”. Dan mata kuliah 3 sks itu menjadi satu nilai yang paling saya banggakan. NB: Beliau melanjutkan studi ke Jepang

Intinya sih, pada sebagian panjang pertemuan kemarin mengenai kurikulum pembelajaran yang saya tangkep. Ide pembelajaran yang mengutamakan kebutuhan mahasiswa, daripada kebakuan akan apa yang disampaikan pendahulu-pendahulu TCL yang nggk mau berubah harus dimulai dilunakkan. Mengutamakan untuk memberi peran, panggung selebar ruang kelas dan selapang arboretum (plus danaunya), daripada khotbah nggk jelas 50 menit.

 

P.S: Tulisan ini bukan ditulis oleh dosen atau tenaga kependidikan, hanya mahasisa yang tercecar kawananya…hehe

Keseruan riset

IMAG8791.jpg

Display aneka cabai di Superindo Jatos

Kayaknya taun ini undangan dan ajakan untuk dateng di sidang temen dan adik-adik kelas makin banyak dan berbondong-bondong. Dari yang sekala laboratorium, lapangan, hingga sekedar analisis data skunder. Dari sidang usulan sampek seminar hasil. Yang selalu menarik dari sidang sih cuman satu, berapa lama beresnya. Udah

(Kencenderungannya) kalo tahun-tahun newbie masih ikut-ikutan masuk ruang sidang karena ditarik buat memenuhin quorum ama senior, ada gap yang cukup kerasa antara riset jaman sekarang (2013-2014) sama 2012 ke belakang. Sense of “seru” udah mulai pudar.

Kalo penelitian di pertanian paling seru itu ketika masih bisa riweuh macul, nyemai benih, beli gemuk, hingga nginep di Lab bulan – bulanan. Dan, ngerasain itu “is something”

Jika, ngeliat seminar usulan (UP) dan kolokium yang serba praktis dan dilakuin oleh petani dari ujung sampek panen. You won’t have enjoy momments

 

Masuk “Zone”

Jadi inget manga (baca: ma-ngga) basket yang berisi tokoh sekolah SMA Seirin dengan si Taiga Kagami ama alumni SMP Teiko “Generation of Miracles” yang pada bisa masuk zone, jadi skill mereka tetiba melewati batas kemampua biasanya dan kelihatan lebih menikmati permainan. Nah…
Sebenarnya, “zone” dalam dunia olahraga itu emang bener-bener ada sob. Dulu sewaktu main pernah ngerasain badan ringan dan banyak banget skill terpendam gue yang tetiba muncul, kala itu pas main badminton rasa – rasanya tubuh mudah terbang dan nggak ada capeknya buat nyemes, walopun kalah tapi ada sebuah degup yang melebihi fisik dan skill ketika latihan biasa. Apalagi hal itu terjadi dengan waktu yang cukup lama. Gini, ketika zone itu bermula. Semua kepedihan permainan nggak akan terasa segala bentuk nyeri “asam laktat” atau kram otot, bahkan sekor yang tercetak di papanpun akan terasa sebuah embun yang ringan karena terlalu fokus di pertandingan dan menyerang lawan. Baru kalo udah ‘fatigue’ dan keluar zone semua rasa ngumpul dan nonjok bebarengan. Maybe you broken your muscle…hhh
                 For another cases, pernah ngerasin zone diluar olahraga nggak?, ketika kegiatan ibadah gitu?. Semisal sholat?. Ketika capek banget seharian aktifitas atau lagi kuliah dengan dikejar rapat sana-sini, eh masuklah “zone” sholat. Mudah dan semangat banget ketika wudu, takbir-niat, hingga sujud akhirpun terasa ‘terbang’ hikmat dan nikmat, passion banget.
Tapi, sepertinya nggak sesering dan semudah masuk ‘zone’ ketika kita main olahraga ya. #hmmm…

Gini…
Kalo saya lagi lari di event marathon idealnya di kilometer 2-3 (2 mil) kita bisa masuk zone, bahkan dengan maksimum pace skalipun. Jadi ketika kondisi lari kencang jantung berdegup dengan irama yang pas, seperti terpacu adrenalinya untuk tetep menempuh jarak sisa di kilometer 19 (HM) atau 40 kilometer (FM) dengan nyaman. Walopun ini nggak bisa semena-mena dan tanpa latihan yang beruntun. Tapi asal dimulai lari dengan pemanasan yang pas dan nggak diisi perut minimal 4 jam sebelum lomba, sangat mudah untuk “zone” ketika lari.
Tapi, saya sih pengen memberi “medical-advice” untuk sesama penyuka lari. Intinya, lari itu untuk menjaga kesehatan dengan aktivitas gerak. Dengan intensitas 3-5 kali/minggu, dengan frekuensi tiap larinya minimal 30 menit. Dan, info ini gue inget banget dari dr. Yuni (Lecture in Medical Faculty) ketika lagi ngisi kuliah umum di TPB Unpad. Dan, karna udah mulai enjoy lari kepalang tanggung, nyari deh “training plan” atlet profesional yang ada di internet (gratis). Kalo PB gue di 2013 katagori 5K itu 30 menit lebih, 2017 udah di angka 22 menit 56 detik. Tapi, setiap latihan dan tingkat kekerasannya ada resiko gengs. Apalagi jika nggak didukung finansial yang cukup…hhh
Terakhir dari gue…
                 20170408_163431Anybody can be in the zone, neuroscientist was proved it to. Nggak cuman di olahraga tapi disemua lini kegiatan. Beberapa syaratnya (kalo nggak salah tangkep)1. Kekuatan (strength), repetition (pengulangan), dan latihan (training), dengan terprogram. Karna Otak itu menyimpan apa yang otot latih juga.

Mungkin kalo kasus olahraga seperti badminton dan lari bisa dengan mudah terukur ditambah ada rasa prestisius, tantangan, passion, mengalahkan, dan eksis. Tapi kalo sholat?.

Can you imagine it, when we doing pray and get passionate like “seirin or kiseki no sedai play game”.

Reff:

Ref:
1. Athlete Neuroscientist Is Changing The Way We Workout | The Definitive Guide

Menyimak QF Piala Sudirman 2017 Kor vs Thd

Laga comeback attack terjadi kembali di sektor tunggal putra, setelah Anthony Sinisuka Ginting (IND) melakukan kejutan jarak jauh ketika lawan pemain Denmark Victor Axelsen. Kali ini pemain kawakan Son Wan Ho (KOR) yang sempat kehilangan set pertama 21 – 18 dari pemain Thailand Suppanyu Avihingsanon. sonSon melakukan

 

 

 

 

 

 

 

 

Pemain andalan tunggal putra Korea Son Wan Ho

permainan pelan tapi meyakinkan di set kedua, skhirnya Suppanyu menyerah telak 10-21. Set ketiga, sempat unggul 11-10 pada interval, Son Wan Ho tampak tidak menunjukan perubahan tipe permainan dari awal, menggunakan bola bola netting dan diffance smash keras dari lawan menjadi andalan. Pada skor 14 – 14, Suppanyu melakukan penyelamatan ciamik dengan menarik Son melayaninya menyerang.

Walo Suppanyu melakukan permainan cerdik dan cepat, hanya saja kemenangan kali ini berpihak ama yang lebih tenang dan berpengalaman. Pertandingan berakhir dengan skor angka 21-18, 10-21, dan 17-21. Son menyumbang satu angka untuk tim Korea di Piala Sudirman 2017, setelah sebelumnya pasangan ganda campuran mereka Choi Solgyu/Chae Yoo Jung dihempaskan straight game lansung amaDechapol Puavaranukroh/Sapsiree Taerattanachai 16-21 dan 12-21 cukup 41 menit aja.sup

Suppanyu memberikan tekanan dengan smash keras dan drive cepat

Jangan Pudar Nyemangatin timnas Sudirman 2017

poto 8Susunan line-up untuk ngehadepin Denmark (DEN) sesuai kengebetas saya setelah kemarin ganda campuran, tunggal putra, mendapat tekanan di setiap set pertandingan. Tantowi Ahmad/Gloria Emanuel Widjadja digantikan Praveen Jordan/ Debby Susanto, sementara si mungil lincah Anthoni Ginting menggantikan Jojo di sektor tunggal putra.

line upSusunan pemain Denmark dan Indonesia di partai kedua grup D piala Sudirman 2017 di Stadium Gold Coast, Australia.

kev4

Khas Kevin Sanjaya Sukamulyo yang ngambil bola sampe raketnya ke bawah banget

Yang menarik juga di sini, pemain ganda putra (MD) Denmark yang dipasang merupakan Mathias Boe / Carsten Mogensen yang di Singupur Open 2017 kemarin berhasil menghentikan duo minion di semifinal. Jelas, makin serung dong. Kesempatan revans untuk pasangan andalan ganda putra Indonesia Kevin sanjaya sukamulyo dan Gideon Marcus Fernaldi. pradeb

 

 

 

 

Pasangan ganda campuran Indonesia Praveen/Debby

Okay, masuk di pertandingan urut pertama. Praveen ama Debby melakukan debut dengan biasannya. Tanpa beban dan penuh serangan dan sergapan. Khas banget smash kencengnya si Praveen. Kalo kalian sempet ngeliat di even Swiss Open atau Kejuaraan Asia, kayaknya emang ini yang paling on fire. Debby nggak banyak ngelakuin kesalahan, dan nettingnya bener – bener cerdas. Melawan pemain veteran Denmark  debi
Joachim FISCHER NIELSEN/ Christinna PEDERSEN dengan skor meyakinkan dari set pertama 21 – 12 dan 21 – 13. Yang notabene si teh Pedersen ini juga merangkap di sektor Woman double jika pertandingan harus dilanjutkan di set ke 5 (tapi kayaknya emang kita bisa menang sih)…..hhh. 

pradeb 2Fyi, rambut si Praveen punya gaya cukuran under cut ternyata. Wawwwww

3 debiIstimewannya permainan Praveen dan jua Debby kali ini emang kerasa mereka nggak banyak smash keras sebelum mainin bola di depan, jadi drop shoot banyak juga nyumbang poin untuk mereka, dengan sasaran smash Praveen ke arah Pedersen.

GINT2Pertandingan ke dua di sektro tunggal putra (MS), Anthony Ginting melawan si top ten world ranking Victor Axelsen, sejarah pertemuan sih nggak begitu bagus. Ya, liat aja si Axelsen tingginya kayak gitu, net aja cuman se dada doang. Dan, kalo di turnamen gin5level satu clash cuman lawan Lee Chong wei atau Chen Long kebanyakan. Pemain peraih perunggu Olimpiade Rio 2016 ini juga diproyeksikan untuk ngegantiin pemain andalan Denmark Jan O Orgensen.

GINT3Nah, cukup mengagetkan sebernanya. Set pertama cuman dapet poin 13, si Ginting ngelakuin comeback tajam di pertengahan angka set ke dua sampai kemudian set ketiga Ginting lebih menguasai lapangan dengan permainan nettingnya. 21-13, 17-21, dan 14-21 skor akhirnya dengan kemenangan Agint4nthony Sinisuka Ginting alias menyumbang keunggulan tim 2-0 untuk Indonesia juga. Hal ini memantapkan prediksi saya bahwa tim Indonesia mampu memantapkan dominasi untuk merebut tiket perempat final. 

gin6

 

Daaan, pertandingan ke tiga merupakan pgid4ertandingan yang paling kita tunggu – tunggu, walopun hasil masih 50:50 %, tapi kemungkinan kemenangan ada di tangan. Tapi shuttle kok itu ringan, sgala kemungkinana bisa aja terjadi kan.  Nah, lawan kalo lagi lawan duo minion ini emang cenderung bakal rada mepet ke garis terang net untuk menghadang sergapan – sergapan cepat dari Kevin yang khas. Set pertama sempet unggul 21 – 16, Kevin dan Gideon dibales di set ke dua dengan kev5skor 22 – 24, padahal sih udah unggul 20 – 18 lho, ya namanya pertandingan kan ya. Nah, set kedua nih rada alot, karena pemain Denmark Boe dan Mogensen rada melambungkan bola – bola keluar biar samberan – samberan Kevin tidak terjadi dan Gideo cepet abis gasnya.

kev

gid

 

 

 

 

Kayaknya cuman pemain dari Indonesia yang murah senyum

Lagi – lagi sih, Kevin sering banget ngelakuin gerakan fake seperti nerima bola padahal bola udah jelas out, jadi we   mang Boe kelihatan banget keselnya. Tapi ya kali ini Kevin nggak ngelakuin flick servis. Hehe

mat

Bang Morgensen dari awal tanding udah bener-bener berhati – hati dan serius

Okay, kembali ke set ketiga dan set pembuktian untuk tim Indonesia. Persaingan sampai ke angka 5- masih kejar mengejar dengan keunggulan duo minion. Terasa banget di set ketiga ini tidak ada dominasi dari salah satu permain, tidak seperti set pertama atau awal set kedua tadi. Sampai poin interval set ketiga, Kevin udah ngelakuin gerakan provokgid6asi alias fake out 3 kali, tapi kata saya sih keliatan banget si pemain veteran Denmark ini nggak terpengaruh sama ulah pemain berusia 21 tahun ini. Set ketiga interval menjadi milik Kevin/Gideon 11-5. Dan perjuangan tim gid2Denmark  yang sebenarnya adalah di permainan sisa 10 angka ini, menang menyusul atau pulang.  Fyi, bung Icuk Sugiarto ternyata enak pas ngisi komentator di Kompas tv bareng Jhohanes Indra (komentator utama Kompas) euy

mat2Pertandingan pasca interval set ketiga, Kevin dan Gideon disusul dan samakan poin 15 sama sama Mang Boe dan Morgensen hingga menyusul duo minion menjadi 17-16.

Dan akhirnya setting 20-20. dag-dig-dug——derrr. 23-21. Untuk kemenangan pemain veteran Denmark. 

Pertandingan dilanjutkan di game ke 4 Fitriani melawan pemain Denmark yang bener – bener muda masih 19 tahun bernama Mia BLICHFELDT, tapi cara mainnya emang udah enak, kayaknya ada nyawa om Peter Gade deh disitu. hmm….

mi

Nih penampakan Blichfeldt

Dan Fitriani ketinggalan jauh cuman diberi angka 9-16 hingga bisa nyamain 18-18. Wiw, keren banget kan ya. Sebenernya menurut proyeksi saya kalo nggak keburu cidera Fitriani bisa dapet minimal semifinal Indonesia Open super series 12-18 Juni nanti di JCC.

mi

Fitriani ketinggalan jauh 11-4 di interval babak pertama dan sedang diberi wejangan sama Minarti Timur

Apapun hasilnya, secara keseluruhan pertandingan tunggal putri (WS) perlu terus dijaga agar nanti setelah Fitriani juga udah siap untuk masuk top elit dunia.

Okay bertandingan game ke empat antara Fitriani dan Mia berakhir: dengan begini pertandingan secara kesulurahan Indonesia vs Denmar 3-1 dengan, keharusan Indonesia menang di perandingan akhir women double. Atau kandas.

Padahal babak pertama udah kaya gitu, siapa coba yang nggak mindah channel Tv-nya pas liat pasti nyesel gimana Fitriani tetep main maksimal bahkan dengan jarak yang sangat nggak masuk akal gitu. Dan hasil akhirnya adalah 24-22, 15-21, dan 14-21. Comeback di set kedua membuat Mia bener – bener merasa frustasi di set ketiga. Dan, boom, keren banget pokoknya. Nonton ndiri deh!!>

Okay, dan seksi terakhir ada pertandingan Ganda Putri (WD) Greysia Poli bersama Apriani vs Kamila Juhl dan Christina Pedersen. Skor ketat untuk kemenangan tim Denmark skaligus mengubur hasrat tim Indonesia untuk membawa pulang Piala Sudirman. Semenjak pertama dan terakhir kali bisa membawa pulang piala tahun 1989. But, untuk keseluruhan pertandingan berjalan apik, apalagi liat Apriani yang semangat banget nyemasnya dan mantab defense- nya .

last standing

Kelasemen akhir grup D piala Sudirman 2017, yang lolos urutan 1 dan 2 aja

gue

Report by. M Agung Hidayat (24/05/2017)