Jangan Pudar Nyemangatin timnas Sudirman 2017

poto 8Susunan line-up untuk ngehadepin Denmark (DEN) sesuai kengebetas saya setelah kemarin ganda campuran, tunggal putra, mendapat tekanan di setiap set pertandingan. Tantowi Ahmad/Gloria Emanuel Widjadja digantikan Praveen Jordan/ Debby Susanto, sementara si mungil lincah Anthoni Ginting menggantikan Jojo di sektor tunggal putra.

line upSusunan pemain Denmark dan Indonesia di partai kedua grup D piala Sudirman 2017 di Stadium Gold Coast, Australia.

kev4

Khas Kevin Sanjaya Sukamulyo yang ngambil bola sampe raketnya ke bawah banget

Yang menarik juga di sini, pemain ganda putra (MD) Denmark yang dipasang merupakan Mathias Boe / Carsten Mogensen yang di Singupur Open 2017 kemarin berhasil menghentikan duo minion di semifinal. Jelas, makin serung dong. Kesempatan revans untuk pasangan andalan ganda putra Indonesia Kevin sanjaya sukamulyo dan Gideon Marcus Fernaldi. pradeb

 

 

 

 

Pasangan ganda campuran Indonesia Praveen/Debby

Okay, masuk di pertandingan urut pertama. Praveen ama Debby melakukan debut dengan biasannya. Tanpa beban dan penuh serangan dan sergapan. Khas banget smash kencengnya si Praveen. Kalo kalian sempet ngeliat di even Swiss Open atau Kejuaraan Asia, kayaknya emang ini yang paling on fire. Debby nggak banyak ngelakuin kesalahan, dan nettingnya bener – bener cerdas. Melawan pemain veteran Denmark  debi
Joachim FISCHER NIELSEN/ Christinna PEDERSEN dengan skor meyakinkan dari set pertama 21 – 12 dan 21 – 13. Yang notabene si teh Pedersen ini juga merangkap di sektor Woman double jika pertandingan harus dilanjutkan di set ke 5 (tapi kayaknya emang kita bisa menang sih)…..hhh. 

pradeb 2Fyi, rambut si Praveen punya gaya cukuran under cut ternyata. Wawwwww

3 debiIstimewannya permainan Praveen dan jua Debby kali ini emang kerasa mereka nggak banyak smash keras sebelum mainin bola di depan, jadi drop shoot banyak juga nyumbang poin untuk mereka, dengan sasaran smash Praveen ke arah Pedersen.

GINT2Pertandingan ke dua di sektro tunggal putra (MS), Anthony Ginting melawan si top ten world ranking Victor Axelsen, sejarah pertemuan sih nggak begitu bagus. Ya, liat aja si Axelsen tingginya kayak gitu, net aja cuman se dada doang. Dan, kalo di turnamen gin5level satu clash cuman lawan Lee Chong wei atau Chen Long kebanyakan. Pemain peraih perunggu Olimpiade Rio 2016 ini juga diproyeksikan untuk ngegantiin pemain andalan Denmark Jan O Orgensen.

GINT3Nah, cukup mengagetkan sebernanya. Set pertama cuman dapet poin 13, si Ginting ngelakuin comeback tajam di pertengahan angka set ke dua sampai kemudian set ketiga Ginting lebih menguasai lapangan dengan permainan nettingnya. 21-13, 17-21, dan 14-21 skor akhirnya dengan kemenangan Agint4nthony Sinisuka Ginting alias menyumbang keunggulan tim 2-0 untuk Indonesia juga. Hal ini memantapkan prediksi saya bahwa tim Indonesia mampu memantapkan dominasi untuk merebut tiket perempat final. 

gin6

 

Daaan, pertandingan ke tiga merupakan pgid4ertandingan yang paling kita tunggu – tunggu, walopun hasil masih 50:50 %, tapi kemungkinan kemenangan ada di tangan. Tapi shuttle kok itu ringan, sgala kemungkinana bisa aja terjadi kan.  Nah, lawan kalo lagi lawan duo minion ini emang cenderung bakal rada mepet ke garis terang net untuk menghadang sergapan – sergapan cepat dari Kevin yang khas. Set pertama sempet unggul 21 – 16, Kevin dan Gideon dibales di set ke dua dengan kev5skor 22 – 24, padahal sih udah unggul 20 – 18 lho, ya namanya pertandingan kan ya. Nah, set kedua nih rada alot, karena pemain Denmark Boe dan Mogensen rada melambungkan bola – bola keluar biar samberan – samberan Kevin tidak terjadi dan Gideo cepet abis gasnya.

kev

gid

 

 

 

 

Kayaknya cuman pemain dari Indonesia yang murah senyum

Lagi – lagi sih, Kevin sering banget ngelakuin gerakan fake seperti nerima bola padahal bola udah jelas out, jadi we   mang Boe kelihatan banget keselnya. Tapi ya kali ini Kevin nggak ngelakuin flick servis. Hehe

mat

Bang Morgensen dari awal tanding udah bener-bener berhati – hati dan serius

Okay, kembali ke set ketiga dan set pembuktian untuk tim Indonesia. Persaingan sampai ke angka 5- masih kejar mengejar dengan keunggulan duo minion. Terasa banget di set ketiga ini tidak ada dominasi dari salah satu permain, tidak seperti set pertama atau awal set kedua tadi. Sampai poin interval set ketiga, Kevin udah ngelakuin gerakan provokgid6asi alias fake out 3 kali, tapi kata saya sih keliatan banget si pemain veteran Denmark ini nggak terpengaruh sama ulah pemain berusia 21 tahun ini. Set ketiga interval menjadi milik Kevin/Gideon 11-5. Dan perjuangan tim gid2Denmark  yang sebenarnya adalah di permainan sisa 10 angka ini, menang menyusul atau pulang.  Fyi, bung Icuk Sugiarto ternyata enak pas ngisi komentator di Kompas tv bareng Jhohanes Indra (komentator utama Kompas) euy

mat2Pertandingan pasca interval set ketiga, Kevin dan Gideon disusul dan samakan poin 15 sama sama Mang Boe dan Morgensen hingga menyusul duo minion menjadi 17-16.

Dan akhirnya setting 20-20. dag-dig-dug——derrr. 23-21. Untuk kemenangan pemain veteran Denmark. 

Pertandingan dilanjutkan di game ke 4 Fitriani melawan pemain Denmark yang bener – bener muda masih 19 tahun bernama Mia BLICHFELDT, tapi cara mainnya emang udah enak, kayaknya ada nyawa om Peter Gade deh disitu. hmm….

mi

Nih penampakan Blichfeldt

Dan Fitriani ketinggalan jauh cuman diberi angka 9-16 hingga bisa nyamain 18-18. Wiw, keren banget kan ya. Sebenernya menurut proyeksi saya kalo nggak keburu cidera Fitriani bisa dapet minimal semifinal Indonesia Open super series 12-18 Juni nanti di JCC.

mi

Fitriani ketinggalan jauh 11-4 di interval babak pertama dan sedang diberi wejangan sama Minarti Timur

Apapun hasilnya, secara keseluruhan pertandingan tunggal putri (WS) perlu terus dijaga agar nanti setelah Fitriani juga udah siap untuk masuk top elit dunia.

Okay bertandingan game ke empat antara Fitriani dan Mia berakhir: dengan begini pertandingan secara kesulurahan Indonesia vs Denmar 3-1 dengan, keharusan Indonesia menang di perandingan akhir women double. Atau kandas.

Padahal babak pertama udah kaya gitu, siapa coba yang nggak mindah channel Tv-nya pas liat pasti nyesel gimana Fitriani tetep main maksimal bahkan dengan jarak yang sangat nggak masuk akal gitu. Dan hasil akhirnya adalah 24-22, 15-21, dan 14-21. Comeback di set kedua membuat Mia bener – bener merasa frustasi di set ketiga. Dan, boom, keren banget pokoknya. Nonton ndiri deh!!>

Okay, dan seksi terakhir ada pertandingan Ganda Putri (WD) Greysia Poli bersama Apriani vs Kamila Juhl dan Christina Pedersen. Skor ketat untuk kemenangan tim Denmark skaligus mengubur hasrat tim Indonesia untuk membawa pulang Piala Sudirman. Semenjak pertama dan terakhir kali bisa membawa pulang piala tahun 1989. But, untuk keseluruhan pertandingan berjalan apik, apalagi liat Apriani yang semangat banget nyemasnya dan mantab defense- nya .

last standing

Kelasemen akhir grup D piala Sudirman 2017, yang lolos urutan 1 dan 2 aja

gue

Report by. M Agung Hidayat (24/05/2017)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s