Masuk “Zone”

Jadi inget manga (baca: ma-ngga) basket yang berisi tokoh sekolah SMA Seirin dengan si Taiga Kagami ama alumni SMP Teiko “Generation of Miracles” yang pada bisa masuk zone, jadi skill mereka tetiba melewati batas kemampua biasanya dan kelihatan lebih menikmati permainan. Nah…
Sebenarnya, “zone” dalam dunia olahraga itu emang bener-bener ada sob. Dulu sewaktu main pernah ngerasain badan ringan dan banyak banget skill terpendam gue yang tetiba muncul, kala itu pas main badminton rasa – rasanya tubuh mudah terbang dan nggak ada capeknya buat nyemes, walopun kalah tapi ada sebuah degup yang melebihi fisik dan skill ketika latihan biasa. Apalagi hal itu terjadi dengan waktu yang cukup lama. Gini, ketika zone itu bermula. Semua kepedihan permainan nggak akan terasa segala bentuk nyeri “asam laktat” atau kram otot, bahkan sekor yang tercetak di papanpun akan terasa sebuah embun yang ringan karena terlalu fokus di pertandingan dan menyerang lawan. Baru kalo udah ‘fatigue’ dan keluar zone semua rasa ngumpul dan nonjok bebarengan. Maybe you broken your muscle…hhh
                 For another cases, pernah ngerasin zone diluar olahraga nggak?, ketika kegiatan ibadah gitu?. Semisal sholat?. Ketika capek banget seharian aktifitas atau lagi kuliah dengan dikejar rapat sana-sini, eh masuklah “zone” sholat. Mudah dan semangat banget ketika wudu, takbir-niat, hingga sujud akhirpun terasa ‘terbang’ hikmat dan nikmat, passion banget.
Tapi, sepertinya nggak sesering dan semudah masuk ‘zone’ ketika kita main olahraga ya. #hmmm…

Gini…
Kalo saya lagi lari di event marathon idealnya di kilometer 2-3 (2 mil) kita bisa masuk zone, bahkan dengan maksimum pace skalipun. Jadi ketika kondisi lari kencang jantung berdegup dengan irama yang pas, seperti terpacu adrenalinya untuk tetep menempuh jarak sisa di kilometer 19 (HM) atau 40 kilometer (FM) dengan nyaman. Walopun ini nggak bisa semena-mena dan tanpa latihan yang beruntun. Tapi asal dimulai lari dengan pemanasan yang pas dan nggak diisi perut minimal 4 jam sebelum lomba, sangat mudah untuk “zone” ketika lari.
Tapi, saya sih pengen memberi “medical-advice” untuk sesama penyuka lari. Intinya, lari itu untuk menjaga kesehatan dengan aktivitas gerak. Dengan intensitas 3-5 kali/minggu, dengan frekuensi tiap larinya minimal 30 menit. Dan, info ini gue inget banget dari dr. Yuni (Lecture in Medical Faculty) ketika lagi ngisi kuliah umum di TPB Unpad. Dan, karna udah mulai enjoy lari kepalang tanggung, nyari deh “training plan” atlet profesional yang ada di internet (gratis). Kalo PB gue di 2013 katagori 5K itu 30 menit lebih, 2017 udah di angka 22 menit 56 detik. Tapi, setiap latihan dan tingkat kekerasannya ada resiko gengs. Apalagi jika nggak didukung finansial yang cukup…hhh
Terakhir dari gue…
                 20170408_163431Anybody can be in the zone, neuroscientist was proved it to. Nggak cuman di olahraga tapi disemua lini kegiatan. Beberapa syaratnya (kalo nggak salah tangkep)1. Kekuatan (strength), repetition (pengulangan), dan latihan (training), dengan terprogram. Karna Otak itu menyimpan apa yang otot latih juga.

Mungkin kalo kasus olahraga seperti badminton dan lari bisa dengan mudah terukur ditambah ada rasa prestisius, tantangan, passion, mengalahkan, dan eksis. Tapi kalo sholat?.

Can you imagine it, when we doing pray and get passionate like “seirin or kiseki no sedai play game”.

Reff:

Ref:
1. Athlete Neuroscientist Is Changing The Way We Workout | The Definitive Guide

Menyimak QF Piala Sudirman 2017 Kor vs Thd

Laga comeback attack terjadi kembali di sektor tunggal putra, setelah Anthony Sinisuka Ginting (IND) melakukan kejutan jarak jauh ketika lawan pemain Denmark Victor Axelsen. Kali ini pemain kawakan Son Wan Ho (KOR) yang sempat kehilangan set pertama 21 – 18 dari pemain Thailand Suppanyu Avihingsanon. sonSon melakukan

 

 

 

 

 

 

 

 

Pemain andalan tunggal putra Korea Son Wan Ho

permainan pelan tapi meyakinkan di set kedua, skhirnya Suppanyu menyerah telak 10-21. Set ketiga, sempat unggul 11-10 pada interval, Son Wan Ho tampak tidak menunjukan perubahan tipe permainan dari awal, menggunakan bola bola netting dan diffance smash keras dari lawan menjadi andalan. Pada skor 14 – 14, Suppanyu melakukan penyelamatan ciamik dengan menarik Son melayaninya menyerang.

Walo Suppanyu melakukan permainan cerdik dan cepat, hanya saja kemenangan kali ini berpihak ama yang lebih tenang dan berpengalaman. Pertandingan berakhir dengan skor angka 21-18, 10-21, dan 17-21. Son menyumbang satu angka untuk tim Korea di Piala Sudirman 2017, setelah sebelumnya pasangan ganda campuran mereka Choi Solgyu/Chae Yoo Jung dihempaskan straight game lansung amaDechapol Puavaranukroh/Sapsiree Taerattanachai 16-21 dan 12-21 cukup 41 menit aja.sup

Suppanyu memberikan tekanan dengan smash keras dan drive cepat

Jangan Pudar Nyemangatin timnas Sudirman 2017

poto 8Susunan line-up untuk ngehadepin Denmark (DEN) sesuai kengebetas saya setelah kemarin ganda campuran, tunggal putra, mendapat tekanan di setiap set pertandingan. Tantowi Ahmad/Gloria Emanuel Widjadja digantikan Praveen Jordan/ Debby Susanto, sementara si mungil lincah Anthoni Ginting menggantikan Jojo di sektor tunggal putra.

line upSusunan pemain Denmark dan Indonesia di partai kedua grup D piala Sudirman 2017 di Stadium Gold Coast, Australia.

kev4

Khas Kevin Sanjaya Sukamulyo yang ngambil bola sampe raketnya ke bawah banget

Yang menarik juga di sini, pemain ganda putra (MD) Denmark yang dipasang merupakan Mathias Boe / Carsten Mogensen yang di Singupur Open 2017 kemarin berhasil menghentikan duo minion di semifinal. Jelas, makin serung dong. Kesempatan revans untuk pasangan andalan ganda putra Indonesia Kevin sanjaya sukamulyo dan Gideon Marcus Fernaldi. pradeb

 

 

 

 

Pasangan ganda campuran Indonesia Praveen/Debby

Okay, masuk di pertandingan urut pertama. Praveen ama Debby melakukan debut dengan biasannya. Tanpa beban dan penuh serangan dan sergapan. Khas banget smash kencengnya si Praveen. Kalo kalian sempet ngeliat di even Swiss Open atau Kejuaraan Asia, kayaknya emang ini yang paling on fire. Debby nggak banyak ngelakuin kesalahan, dan nettingnya bener – bener cerdas. Melawan pemain veteran Denmark  debi
Joachim FISCHER NIELSEN/ Christinna PEDERSEN dengan skor meyakinkan dari set pertama 21 – 12 dan 21 – 13. Yang notabene si teh Pedersen ini juga merangkap di sektor Woman double jika pertandingan harus dilanjutkan di set ke 5 (tapi kayaknya emang kita bisa menang sih)…..hhh. 

pradeb 2Fyi, rambut si Praveen punya gaya cukuran under cut ternyata. Wawwwww

3 debiIstimewannya permainan Praveen dan jua Debby kali ini emang kerasa mereka nggak banyak smash keras sebelum mainin bola di depan, jadi drop shoot banyak juga nyumbang poin untuk mereka, dengan sasaran smash Praveen ke arah Pedersen.

GINT2Pertandingan ke dua di sektro tunggal putra (MS), Anthony Ginting melawan si top ten world ranking Victor Axelsen, sejarah pertemuan sih nggak begitu bagus. Ya, liat aja si Axelsen tingginya kayak gitu, net aja cuman se dada doang. Dan, kalo di turnamen gin5level satu clash cuman lawan Lee Chong wei atau Chen Long kebanyakan. Pemain peraih perunggu Olimpiade Rio 2016 ini juga diproyeksikan untuk ngegantiin pemain andalan Denmark Jan O Orgensen.

GINT3Nah, cukup mengagetkan sebernanya. Set pertama cuman dapet poin 13, si Ginting ngelakuin comeback tajam di pertengahan angka set ke dua sampai kemudian set ketiga Ginting lebih menguasai lapangan dengan permainan nettingnya. 21-13, 17-21, dan 14-21 skor akhirnya dengan kemenangan Agint4nthony Sinisuka Ginting alias menyumbang keunggulan tim 2-0 untuk Indonesia juga. Hal ini memantapkan prediksi saya bahwa tim Indonesia mampu memantapkan dominasi untuk merebut tiket perempat final. 

gin6

 

Daaan, pertandingan ke tiga merupakan pgid4ertandingan yang paling kita tunggu – tunggu, walopun hasil masih 50:50 %, tapi kemungkinan kemenangan ada di tangan. Tapi shuttle kok itu ringan, sgala kemungkinana bisa aja terjadi kan.  Nah, lawan kalo lagi lawan duo minion ini emang cenderung bakal rada mepet ke garis terang net untuk menghadang sergapan – sergapan cepat dari Kevin yang khas. Set pertama sempet unggul 21 – 16, Kevin dan Gideon dibales di set ke dua dengan kev5skor 22 – 24, padahal sih udah unggul 20 – 18 lho, ya namanya pertandingan kan ya. Nah, set kedua nih rada alot, karena pemain Denmark Boe dan Mogensen rada melambungkan bola – bola keluar biar samberan – samberan Kevin tidak terjadi dan Gideo cepet abis gasnya.

kev

gid

 

 

 

 

Kayaknya cuman pemain dari Indonesia yang murah senyum

Lagi – lagi sih, Kevin sering banget ngelakuin gerakan fake seperti nerima bola padahal bola udah jelas out, jadi we   mang Boe kelihatan banget keselnya. Tapi ya kali ini Kevin nggak ngelakuin flick servis. Hehe

mat

Bang Morgensen dari awal tanding udah bener-bener berhati – hati dan serius

Okay, kembali ke set ketiga dan set pembuktian untuk tim Indonesia. Persaingan sampai ke angka 5- masih kejar mengejar dengan keunggulan duo minion. Terasa banget di set ketiga ini tidak ada dominasi dari salah satu permain, tidak seperti set pertama atau awal set kedua tadi. Sampai poin interval set ketiga, Kevin udah ngelakuin gerakan provokgid6asi alias fake out 3 kali, tapi kata saya sih keliatan banget si pemain veteran Denmark ini nggak terpengaruh sama ulah pemain berusia 21 tahun ini. Set ketiga interval menjadi milik Kevin/Gideon 11-5. Dan perjuangan tim gid2Denmark  yang sebenarnya adalah di permainan sisa 10 angka ini, menang menyusul atau pulang.  Fyi, bung Icuk Sugiarto ternyata enak pas ngisi komentator di Kompas tv bareng Jhohanes Indra (komentator utama Kompas) euy

mat2Pertandingan pasca interval set ketiga, Kevin dan Gideon disusul dan samakan poin 15 sama sama Mang Boe dan Morgensen hingga menyusul duo minion menjadi 17-16.

Dan akhirnya setting 20-20. dag-dig-dug——derrr. 23-21. Untuk kemenangan pemain veteran Denmark. 

Pertandingan dilanjutkan di game ke 4 Fitriani melawan pemain Denmark yang bener – bener muda masih 19 tahun bernama Mia BLICHFELDT, tapi cara mainnya emang udah enak, kayaknya ada nyawa om Peter Gade deh disitu. hmm….

mi

Nih penampakan Blichfeldt

Dan Fitriani ketinggalan jauh cuman diberi angka 9-16 hingga bisa nyamain 18-18. Wiw, keren banget kan ya. Sebenernya menurut proyeksi saya kalo nggak keburu cidera Fitriani bisa dapet minimal semifinal Indonesia Open super series 12-18 Juni nanti di JCC.

mi

Fitriani ketinggalan jauh 11-4 di interval babak pertama dan sedang diberi wejangan sama Minarti Timur

Apapun hasilnya, secara keseluruhan pertandingan tunggal putri (WS) perlu terus dijaga agar nanti setelah Fitriani juga udah siap untuk masuk top elit dunia.

Okay bertandingan game ke empat antara Fitriani dan Mia berakhir: dengan begini pertandingan secara kesulurahan Indonesia vs Denmar 3-1 dengan, keharusan Indonesia menang di perandingan akhir women double. Atau kandas.

Padahal babak pertama udah kaya gitu, siapa coba yang nggak mindah channel Tv-nya pas liat pasti nyesel gimana Fitriani tetep main maksimal bahkan dengan jarak yang sangat nggak masuk akal gitu. Dan hasil akhirnya adalah 24-22, 15-21, dan 14-21. Comeback di set kedua membuat Mia bener – bener merasa frustasi di set ketiga. Dan, boom, keren banget pokoknya. Nonton ndiri deh!!>

Okay, dan seksi terakhir ada pertandingan Ganda Putri (WD) Greysia Poli bersama Apriani vs Kamila Juhl dan Christina Pedersen. Skor ketat untuk kemenangan tim Denmark skaligus mengubur hasrat tim Indonesia untuk membawa pulang Piala Sudirman. Semenjak pertama dan terakhir kali bisa membawa pulang piala tahun 1989. But, untuk keseluruhan pertandingan berjalan apik, apalagi liat Apriani yang semangat banget nyemasnya dan mantab defense- nya .

last standing

Kelasemen akhir grup D piala Sudirman 2017, yang lolos urutan 1 dan 2 aja

gue

Report by. M Agung Hidayat (24/05/2017)

Tanah yang mengembang

Bergetarnya bumi (tanah) karena ramenya biota mikro dan makro fauna merupakan contoh tanah yang sehat. Makanya tanah yang patah – patah itu perlu pasokan bahan organik lebih dari 4 ton/Hektar. Secara lebih jauh sih emang ada pengaruh dari lapisan bajak akibasoilt tidak adanya cover crop dan pemberakan (isitilah pengistirahatan tanah pasca tanam) yang cukup serta intesiv pengolahan tanah hanya mencapai top soil 0-25 cm. Tandanya tanah yang perlu perawatan lebih, tanah yang dipatahin kaya crackers bukan kaya brownies. Nah, kalo udah ditanamin penyakitnya rada ekstrim, seperti bunchy, curly, bahkan dari masa muda tanaman udah pada nguning. Dan, tentunya masih banyak input yang berrtanggung jawab terhadap kesetablin kesehatan tanah.

Nah, untuk mengetahui kesehatan tanah selain memang dari tanaman yang hidup di atasnya adalah dari bioindikator dari golongan arthropoda. Masih adanya capung (odonata) dan lebah menjadi indikator kesehatan lingkungan yang paling mudah untuk diketahui. Capung spesialis air dan lebah spesialis pestisida. Untuk info lebih lanjut, cari aja di tulisan – tulisan mengenai kedua serangga ini.

lepSementara komposisi hewan – hewan yang hidup rukun antara konsumen (hama) dan produsen (predator) ada keseimbangan menjadi pengamalan ilmu rantai makanan untuk pelajaran biologi semenjak kita duduk di bangku sekolah dasar. Nah, kalo serangga bioindikator penghuni utama lahan pertanian tersebut goyah, brarti harus ada evaluasi penggunaan pupuk dan pestisida pabrikan. Sebenarnya hal – hal ginian banyak banget di buku – buku dan jurnal. Cuman kerena saya lupa di buku mana saja datanya tersaji, jadi mohon maaf untuk tidak menyantumkannya. HHH… *biar makin penasaran

Sebenarnya ada satu lagi untuk bioindikator, yaitu Cicada atau biasa kita sebut……. Mereka bahkan sebagai indikator cuaca dan musim tanam yang cukup akurat. Serangga ini waktu di kelas peminatan di bagian praktikum fisiologi, sempat menjadi spesimen untuk bedah dan di-reassemble. Hanya saja mungkin karena dulu belum ngeh akan tujuan utama materi dan ujian Lab ngutak – atik serangga brisik ini untuk apa, jadi deh dapet nilai B untuk semua materi insect surgeon. Dan, di salah satu rumahsakit spesialis bedah terbaik di Jepang ujian masuknya adalah membedah dan mengoperasi serangga (bug).Nah, loh!!.

Kisah-kisah ini nggak bakalan lo ngerti ketika cuman membaca dan mendengar apa kata orang. Mengulang penelitian dari nyiapin media tumbuh mikroba sampai nanam 3 kali masih banyak hal – hal yang menakjubkan dan baru dari flora dan fauna di lahan. Dan sialnya lebih banyak tahu dari pekerja Lab dan petani di lapangan. Mungkin detik ini kita mengomentari menurunya produksi beras nasional yang cuman 4 ton/Ha atau mahalnya cabai rawit melebihi daging sapi (impor), ya wajar dong. Susah manennya sob, nanemnya penuh rasa was – was akan ledakan penyakitlah atau berubah – ubahnya hati tengkulak yang pasang murah. but, it’s home work for we are!!

Piala Sudirman Hari ke satu yang menentukan Indonesia,, #maknyusss

Sebagai seed unggulan, pertandingan tim Indonesia (INA) cenderung rada penuh pertaruhan dari awal. Dengan menurunkan pasangan awal yang (bukan) terbaik, sektor ganda campuran (XD) jelas menambah berkas PR dan pelatihan untuk PBSI. Tantowi Ahmad berpasangan dengan Gloria Widjaya, setelah si butet alias Liliyana Natsir harus istirahat karena masih penyembuhan akibat cidera panjang di tahun 2016.

        gue liatin di youtube dari badmintonTVin

       Pertandingan Tantowi/ Gloria harus berakhir rubber lawan Satwiksairaj RANKIREDDY/
Ashwini PONNAPPA dengan skor 20-22 21-17 19-21menghabiskan waktu yang cukup lama sejam lebih enam menit, skaligus kekalahan perdana untuk tim Indonesia di Piala Sudirman Grup D. Pasangan muda non unggulan dari India (IND) emang bener – bener aman dan nggak banyak ngebuat kekagokan dari awal, sepertinya mereka dan tim pelatih udah berhati – hati dengan Tantowi yang berpengalaman di berbagai laga level 1 hingga olimpiade tentunya. Keliatan dari cemesan si Ranki yang menhujam dan nggak banyak tipu – tipu depan net. Tapi, secara keseluruhan emang pasangan baru Tantowi dan si cantik Gloria ini emang masih rada baru dan terasa banyak kagoknya, jadi sering Gloria manggil Owi untuk ngambil bola muntah ke depan dan bagian samping. Teriakannya kedengeran beberapa kali juga dengan kebanyakan juga menyebabkan penambahan poin untuk pasangan ganda campuran India.

Pertandingan ke berlangsung sektor tunggal putra (MD) yaitu unggulan pelatnas Jojo “Jonathan Christie” lawan Srikant Kidambi. Keduanya bertemu terakhir di Singapore Open 2017 dengan kekalahan yang pahit, walopun akhirnya juga terulang di Piala Sudirman juga straight pula!. Booom…. Dan terpaksa mau nggak – mau minimal sampek pertandingan Fitriani lawan P.V Sindu (unggulan 5 besar dunia) harus menang atau kemungkinan kandas lebih awal di Gold Cost stadium arena, Australia. Kembali ke kisah jojo tadi, pertandingan sih emang dikuasai kejangkungan dari mang Kidambi, Smash akurat dan netting keras nggak disangka lebih mengerikan ketimbang di Singapur Open kemarin. Jadi, di set pertama Jonathan lebih sering main atas,set  kedua netting. Tapi ada boleh dibuat. Emang kalo ngerasain sendiri lawan atlet India itu emang harus ciamik mainin bola atau nggak kemungkinan dihajar habis pas smash, (karna saya pernah ngalamin..hehe), tapi menang.

jojo

Jojo sempat dihajar 7-0 di set kedua, tapi tetep bangkit hingga menyentuh angka 16 point

      Pertandingan selanjutnya yaitu yang paling difavoritkan untuk menjadi the next Ahsan/Hendra, apalagi kalo bukan ganda putra Marcus Fernaldi Gideon dan Kevin Sanjaya Sukamulyo.

kev2.png

ini doang kan yang paling elo yakin menang, hayoo ngaku BL-BL. hh…dasar 

Dan, seperti udah diduga oleh mayoritas BL (sebutan batminton lovers jagat media), pertandingan kali ini emang menang mudah pasangan juara All England 2017 ini, cukup 26 menit untuk menyudahi perlawanan Satwiksairaj /RANKIREDDY dan Chirag SHETTY. Skor set satu aja mencolok banget nggak diberi 10, 21-9 dan 21 – 17, itupun set ke dua pas udah Game point (istilah untuk pertandingan dengan skore kurang se-poin) si kevin mainin kok dengan ngangkat bola terus sampe ada mungkin 5 kali smash di tempat yang sama, kalo nggak salah salah si jangkung Shetty (IND). Skalian memberi kesempatan, mereun….hh

kev

Pertandingan Mens double yang enjoyy

Dan, Fitriani akhirnya emang menjadi kudapan sama sang maestro dari India P.V Shindu 2 set langsung. 8-21 19-21, dalam kurun waktu 42 menit, cukup sakit untuk sebuah pertandingan tunggal, kayaknya kalo gue yang main, bakal nangis lagi di kamar ganti sejadi – jadinya….*tapi mending jangan sampek ya dek Fitriani…Semangat!!!

Nah, secara keseluruhan permainan disektor tunggal putri (WS) dari tahun ke tahun emang mewakilin banget, Loop dan serangan mendadak menjadi senjata rahasia. Jadi kalo banyak perban dan koyo elastis di bagian dengkul dan pundak, emang begitulah pertandingan jika banyak mengandalkan loop dan footwork depan – belakang. Rada sakit euy. Tapi emang set kedua jadi pembuktian bagaimana Fitriani sebagai pemain (bener –bener) muda nggak mau bermain setengah – setengah dan serba offensive, keliatan teriakannya bener – bener puas dan keras di detik – detik serangan poin 16 ke 19 nya, walopun si Pusarla tetep mampu menyerang lewat semesan tajam banget. Kalo elo pada nggak percaya, mending nonton sendiri ulangannya deh. Mungkin untuk FItriani tinggal, lebih banyak pertandingan level satu BWF/super series dan dijaga kesehatannya, insyallah bisa top 10 deh. Liat aja….

fitr

Buffer emang ngeganggu sih, tapi demi prestasi dan kebanggaan kenapa enggak untuk bersabar lebih lama!, yang nggak Fit….hehe

    Kemungkinan untuk bisa menembus stage 2 alias perempat final makin berat dipundak para jawara timnas kali ini. Karna syarat mutlaknya adalah ngalahin tim Denmark (DEN) yang ngebabat abis India kemarin dengan skor 3-0 langsung, kemudian dilanjut pertandingan sisa jadi 4-1, (sistem seleksi poin dan jumlah kemenangan). Ya, kemungkinan besar tentunya struktur pemain yang dipasang dari awal untuk main ya yang paling best perform pas latihan uji coba kemarin, Garuda Vs Elang.

Pertandingan akhir untuk katagori ganda putri (WD)  si Del-Ros, lawan Ashwini PONNAPPA/ REDDY N. Sikki. Set pertama didapat pasangan India dengan skor rada jauh 21 – 12, walopun Della sering nyemesh. Babak kedua Della Destiara HARIS/Rosyita Eka PUTRI SARI tetep dominan mainnya, walo kalo udah ke counter sering nyangkut sendiri. Emang kayaknya bener deh kata si “Meymey” Melani (atlet junior dari tim exist Jakarta yang sempet ketemu kemarin di Kemenpora RI), bahwa kalo pasangan ganda itu emang mainnya harusoffense.  FYI, dia lebih tinggi dari pada gue dong, padahal masih umur 14 tahun. Dan, murah senyum banget sama……… *semuanya. Trimakasih lho…

Kembali ke pasangan ganda putri Indonesia, karna nulisnya ini pas pertandingan lagi jalan juga, jadi maklum ada selingan dan sedikit flashback.  Jam udah nunjukin 7.17 PM, brarti secara keseluruhan penggemar bulutangkis tanah air mandi keringat dan dag – dig – dug lebih dari 4 jam dari  jam 3 sore waktu Indonesia barat. Ditambah pertarungan sektor WD (biar lebih gampang nyebutnya), banyak banget rally-nya. Serunya nonton ganda cewek tuh, kenceng banget smash-nya, kena kepala benjol pasti. Dan siapa yang kuat dia yang menang, karna mainin bola di depan net untuk ganda putri rada ngeri samberannya. Btw, tadi sempet ketemu Hendrawan di court tunggal putri pas P.V Shindu.

dela

Si Della siap menerima bola servis

del ros2

Penampakan dua ganda putri dari samping, karna jarang banget di close-up sama kamerawannya

del ros

Smasnya kenceng banget sob, ada mungkin 300an Km/jam. Apalagi ditambah suara “euh!!). Photo: Rosita lagi nyemash

del ros3

Della Destiara HARIS/Rosyita Eka PUTRI SARI pake raket Yonex, walo sponsor utama PBSI Li-Ning.

Daan, pertandingan berakhir untuk kemenangan tim India, Del-Ros ditikung di poin 17 walopun terus kejar – kejaran dari poin 6 ke atas. Tapi nggak buruk – buruk amat sih mainnya, buktinya cuman kalah tipis di set kedua dengan skor 21-19. Dengan begini Indonesia 1 – 4 India. Besok di jam sama Indonesia bakal bertemu Denmark, dengan target mutlak dapet 3 kemenangan terlebih dahulu. Sip, pasti bisa. 

Special acknowledgement to:

 BadmintonTv by BWF on Youtube Channel.

 

IMG_0745

Senyum si Mae, Atlet Exist Jakarta. Wawancara sehabis pertandingan eshibisi di lapangan  Kemenpora RI

 

Best Marathon Tracking

          Inilah kegiatan akhir pekan saya. Lari jauh berpuluh – puluh mil untuk enggak tidur setelah abis subuh. Kali ini rada spesial, lari kali ini skaligus ngikutin even spesial dari LIPI: Kebun Raya Bogor yaitu ikut level 21K di ultra marathon KRB200. Selama hampir dua jam duapuluh menit akhirnya berhasil merampungkan lari katagori Half marathon kali ini, secara mengejutkan menembus perolehan waktu  melebihi waktu katagori HM di even sebelumnya. Dan yang paling nggak bakal dilupain, bahwa trek lari di Kebun Raya Bogor ini bagi saya merupakan jalanan untuk lari ternyaman di semua even lari (yang pernah diikutin).

      IMG_0572

 Suasana menjelang start katagori 21K

         Penyelanggaraan lari ultramarathon KRB200 sendiri sebanarnya udah dipersiapkan semenak jauh – jauh hari. Bahkan info akan adanya lomba lari ini sudah bisa diakses dari awal tahun 2017.  Berlokasi diarea perhutanan milik Lembaga Penelitian Indonesia yang berlokasi di Kota Bogor semakin memanjakan para pelari. Terasa banget waktu lari 5 keliling terakhir untuk katagori 21K silau akibat cahaya matahari nggak terlalu mempengaruhi saya sendiri dan para peserta karna terbantu dengan batang – batang besar dan kanopi yang luas dari hutan di kawasan KRB. Bahkan cahaya masuk bener – bener panas itu cuman ketika waktu pulang keluar dari kawan KRB ini.  KRB200 sendiri melombakan 6 katagori lari, 200 Km, 100 Km, 50 Km, 21 Km, 10 Km, dan 5 Km dengan semua finisher mendapatkan medali sementara untuk 21Km ke atas mendapatkan juga kaos finisher dari sponsor.

IMG_0555

Even lari #KRB200 merupakan rangkain peringatan 200 tahun Kebun raya bogor

 

Untuk pelari sendiri disetiap jarak 2,5 Km udah tersedia air minum dari label Aqua 250 mL dan Mizone 500 mL. Jarak yang ditempuh termasuk unik, karena tidak seperti marathon yang menepuh satu jarak untuk mencapai finish, KRB200 ini berlari satu keliling untuk menempuh jarak 5K, brati untuk 200K bisa mencapai 40 ali puteran yang bisa menghabiskan waktu 2 hari (24 jam lebih).

“nikmatnya lari di KRB tuh, kalian bisa ndengerin suara burung dan syahdunya ketenangan hutan yang nyaman…..

        IMG_0636

Spatu ini sendiri disponsorin sama Alfin B. (kaka gue sediri….hehe). Endors: NB

          Hanya saja pengalaman lari kemarin sedikit diwarnai kekacauan di awal, yaitu telat start hingga 16 menit lebih dari peluit start katagori 21K dambah pada BIB belum terpasang chip laps . Yang akibatnya yaitu, dari mulai garis start hingga lap ke 4 memaksakan diri untuk selalu pace maksimum.  Betapa perut terasa perih (side stitch) dan tetiba terkena rasa haus dan halusinasi makan nasi kuning sampe wareg menghantui even yang dibuka dan diikuti oleh walikota Bogor Bima Arya. Yang kurang asyik, lampu LED buat time keeper yang biasa dipasang di atas garis start/finish nggak ada, jadi weh ngitung waktunya nggak officially. Dan emang yang rada parah, hingga terakhir lomba saya nggak nemuin aid station, padahal pas jam 5 pagi masih ada mobil ambulan di depan garis start, sampek pas finish nyari es batu buat kaki aja nggak dapet, mana kaki ini harus digerakan untuk berantri ria di stasiun Bogor hingga ke senayan . Ngeri emang sih even yang rawan orang sakit gini nggak ada perawat atau tim dokter yang mudah diketahui peserta. Saran!

IMG_0560

Medali finisher KRB200 dan perlengakapan lari (jam dan kaca mata)

Tapi terimakasih banget buat tim panitia di central yang udah mau disibukin untuk mencari nomor BIB saya . Dan juga bagian penitipan barang yang udah mau repot – repot ngangkut tas saya yang berisi barang untuk liputan di Wisma Kemenpora serta kakaknya ikut buru – buru masangin nomor BIB di kaos saya. Hehe… Hatur Nuhun pisan pokok sadayana….

IMG_0568Bajunya kegedean. Thanks for photographer (from: Someone at IndoRunners)

IMG_0744

daaaa…. akhirnya bisa menjejakkan kaki di arena badminton Kemenpora RI, Senayan. Telat dikir, 5 jam setengah

“Saya berharap banget taun depan diadaain lagi even lari di Kebun raya bogordengan atau tanpa berupa even trail/ultra maraton

 

Acknowledgement for sponsorship being graduated,,  Amiiin.

New Balance Shoes from my bro,  very comfort and durable.  KRB200 committees who sponshorship me to get category half marathon, and Aris Sugianto from Unpad 2012.

Sel dalam sel

        Dua kali hadiah nobel dibidang kesehatan/medicine sel dalam sedekade didapat oleh peneliti asia, yang terbaru 2017 tentang autopagi dan yang sebelumnya mengenai iPS cell, bahkan Dr. Shinya Yamanaka (iPS cell) ternyata udah ikut beberapa even marathon di Jepang. Hanya kebayang gimana sibuknya.

 sss

Tokoh manga Gintama dalam perang Jui

         Sebenernya rada bingung juga, kenapa penelitiannya nggak masuk dalam penghargaan biologi aja. Dan dari awal masuk kelas mengenai sel nggak pernah nyentuh insight yang kebaruan mengenai mekanisme autophagy atau iPS cell. Ya, itung – itung buat yang suka tidur di kelas dan ngelamunin episode One piece selanjutnya hal ini bakalan menambah rasa penasaran sang mahasiswa. Walaupun dirasa penting untuk mengangkat secara dalam mengenai fungsi – fungsi pembentukan asam amino dari rangkaian DNA dan RNA, hanya saja ketika skripsi proses ini sudah diwakilkan spenuhnya dengan alat PCR dari Jerman yang ada di Lab…#serius

       Nggak semua orang itu bisa ketarik excitements nya dengan ujian paket dan nilai kumulatif tentunya, bisa jadi dengan informasi yang berdekatan dengan riset berbau hadiah Nobel bisa menarik hasrat pengetahuan dan semangat hadiah yang ditawarkan. Sepertinya emang mulai sekarang text book harus open access dan mahasiswa sesekali membaca produk jurnal dari Nature.