2015

            Sebenernya nggak banyak hal yang berubah dari konten dan metode perkuliahan dari tahun awal masuk hingga temen-temen 2015 memasuki semester ke-3nya. Kecenderungan komunikasi satu arah hanya akan terlakasanakan jika di adakan tugas presentasi tugas. Dengan porsi yang agak musiman juga. Pertama kali masuk kelas di jam siang pasca zuhur dan liat seorang temen tidur di Lab ketika pengarahan praktikum asa kasihan, apalagi cewe. Kepikiran pertama kali adalah bahwa si doi kecapekan atau pusing, ternyata ngantuk. Dan diomongin blak – blakan kepada saya. Kemudian saya berspekulasi kepada diri sendiri, “Jangan baperan woyy”. Dan minggu selanjutnya berjalan hingga ke-12.

planningBeberapa teori bermunculan di dalam kepala semenjak tahun ke-4 akhir saya lalui dengan bersamaan sekelas dengan temen-temen angkatan 2015. Teori absensi, Teori logbook, hingga Teori pengamatan rutin jadi sesuatu yang memenuhi signal Lobus temporal si otak memori. Intinya, biar nggak kepanjangan dan saya keburu dianggap propesor “secara tubuh” tapi otak kagak, gini. Survei deskriptif, 90% mahasiswa yang nggak ngikutin pola di 3 teori yang saya sebutkan tadi bakal banyak kerikil bertebaran di akhir perkuliahan nanti. Entah itu banyak ngulang mata kuliah, skripsi ngadat minta ampun (sori curhat), atau IPK standar benget (bahkan bisa di bawah). Cuman kalo udah ngenolak 3 teori terus salah siapa????

           Emang untuk mahasiswa yang terbilang bernasib kurang beruntung seperti case di atas jumlahnya nggak banyak, 12 – 10%an tiap angkatan paling juga. Nah, tipe manusia di kala mahasiswa itu emang agak beda. Ibarat migrasi dari era penjajahan ke era revolusi, bebas banget dan acak banget. Yang udah disiplin tinggal nerusin, yang labil tinggal milih. Milih untuk ikut passion atau ngejalanin jurusan yang nggak gue banget.

          Da emang tipe kecerdasan manusia itu rata-rata bukan semua matematik/analitik. Muncul istilah jembatan kedelai, mnemonic, langkah praktis, cara cepat, hal itu udah nunjukin bagaimana cara menarik perhatian otak dan bisa bikin nyantol lama. Minimal sampe ujian beres lah.

            Mungkin satu hal sih, bangun pagi, banyak senyum dan ketemu orang-orang. Megang banyak hal yang bisa membawa kita pada hal ikwah matkul pertanian terkait. Solusi ini lebih ciamik untuk kondisi yang udah menjadi akar rumut. 100% konten di sini spekulasi saya pribadi, yang bukan pengajar atau penelitia sosial kehidupan kemahasiswaan.

          Cuman, setidaknya kita nggak bisa cuman ngeluhin banyak hal ke pada orang lain atau organ kampus. Mulai dari hal – hal yang bikin bergairah buat kuliah, ngeluh dikit – dikit mah boleh asal jangan sampe ngehalalin segala cara buat melewatin absensi atau laprak. Karna udah saking capeknya.

       Mulai mencoba untuk ngobrol sama dosen matkul secara intensif. Apalagi udah makin ketat aja matkul yang dipadatkan supaya kalian cepat lulus. Sebenernya dose mah mengerti beban hidup yang kita rasakan, walaupun sering apa yang mereka sampaikan tidak bisa kita terjemahkan dengan komprehensif. Setidaknya, kita udah membuka silaturrahiim yang akur. Jika kurang saling ngingetin, jika bagus jangan sungkan untuk memuji.

         Mungkin banyak yang bilang, inti kuliah itu dari kedisplinan nilai bagus dan kerja tuntas yang mahasiswa lakuin. Soal aplikasi teori pasca kampus itu nggak terlalu penting, gelar yang lebih berharga. Hanya saja, kok rasannya sayang banget kalian yang pada pinter – pinter dan gercep luar biasa nggak ikut membangun pertanian. pertanian yang hebat. Tuntass…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s